Home  / Maritim
Diklat BST Angkatan XXV Gelombang V, Cetak SDM Meranti Profesional Bidang Kelautan
Selasa, 17 September 2019 17:40
MERANTI - Bupati Kepulauan Meranti Drs. H. Irwan M.Si, membuka secara resmi kegiatan Diklat Pemberdayaan Masyarakat Angkatan XXV Gelombang V Kabupaten Kepulauan Meranti Tahun 2019, pada kesempatan itu Bupati menegaskan kegiatan ini sangat strategis dalam mencetak SDM Meranti yang profesional sebagai modal bekerja di bidang Kelautan yang akan berdampak pada peningkatan kesejahteraan dan menekan angka kemiskinan di Meranti, bertempat di Lapangan Afifa Futsal, Selatpanjang, Selasa (17/9/2019).

Turut hadir dalam kegiatan itu Kepala Sekolah Tinggi Ilmu Pelayaran Jakarta Pande Siregar, Kepala KSOP Selatpanjang, KSOP Dumai dan Tj. Buton, Kepala Dinas Perhubungan Meranti Dr. Aready, Kabag Humas dan Protokol Meranti Hery Saputra SH, Sekretaris Dinas Perhubungan Meranti, Perwakilan Lanal Dumai, Kasat Lantas Polres Meranti, Para Dosen Pengajar dan Ratusan Peserta Diklat dan lainnya.

Pembukaan Diklat Pemberdayaan Mayarakat Kepulauan Meranti 2019 ditandai dengan pemasangan Topi dan Penyerahan Baju Seragam secara simbolis oleh Bupati Kepulauan Meranti kepada perwakilan peserta disaksikan pihak STIP Jakarta, Firkopimda, pihak KSOP, dan lainnya.

Dalam sambutannya, Bupati Kepulauan Meranti Drs. H. Irwan M.Si, mengatakan pelaksanaan Diklat Pemberdayaan snagat penting dan strategis apalagi di Meranti merupakan wilayah Kepulauan yang sebagian besar masyarakatnya bekerja dan bergantung dengan laut. Diceritakan Bupati sejak awal berdiri tingkat kemiskinan di Meranti mencapai 43 persen meski kini sudah jauh menurun menjadi 28 persen. 

Setelah diteliti ternyata penyebab kemiskinan terbesar adalah akibat tidak tersedianya transportasi yang menyebabkan daerah terisolasi akses masyarakat ke Kota untuk membawa hasil perkebunan jadi terkendala, alhasil masyarakat sulit terlepas dari kemiskinan.

Ketika Pemerintah Daerah berupaya mengatasinya dengan mengadakan transportasi laut seperti Kempang dan lainnya malah menimbulkan masalah baru dimana para pekerja Kapal banyak yang tidak mengantongi Sertifikat BST dan Buku Pelaut dan tak jarang menggunakan Surat-Surat Palsu dikarena biaya untuk mendapatkannya sangat mahal sementara masyarakat tak punya uang.

Untuk itu dengan adanya Diklat BST yang difasilitasi oleh Kementrian Perhubungan RI bersama Sekolah Tinggi Ilmu Pelayaran Jakarta, Bupati mengucapkan apresiasi yang tinggi dan berharap kedepan dapat mencetak SDM profesional yang mampu bekerja dibidang Kemaritiman dengan aman dan nyaman.

Dan kepada para peserta demi optimalkan pelaksanaan Diklat, Bupati Irwan meminta untuk dapat mengikuti dengan serius dengan begitu akan memperoleh Ilmu dan Sertifikat yang dapat menjadi modal bekerja di Industri Kemaritiman seperti Kapal Kapal, Pelabuhan dan lainnya. Bahkan Bupati berencana akan menjalin kerjasama dengan perusahaan pelayaran yang difasilitasi oleh KSOP dalam hal penempatan tenaga kerja. 

"Semoga angka pengangguran dapat berkurang dan kemiskinan di Meranti dapat ditekan," harap Bupati.

Sementara itu, mewakili Kepala Sekolah STIP Jakarta Pande Siregar mengatakan kegiatan Diklat Pemberdayaan Masyarakat ini sengaja digelar untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia dan kompetensi  masyarakat dibagian maritim khususnya warga kurang mampu agar semakin produktif dan memiliki daya saing Selain itu agar dapat bekerja dibudang Keluatan dengan aman dan nyaman.

Selanjutnya tak lupa ia mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Daerah yang telah mendukung terselenggaranya kegiatan Diklat Pemberdayaan Masyarakat di Kepulauan Meranti.

Sekedar informasi sesuai laporan yang disampaikan oleh panitia kegiatan Diklat Diklat Pemberdayaan Mayarakat Angkatan XXV Gelombang V di Kepulauan Meranti 2019 ini diikuti oleh 450 orang yang dibagi menjadi 2 kelompok yakni Kelompok I mengikuti Diklat BST KLM dan SKK 60 Mil Nautika dan Teknika, Kelompok II mengikuti Diklat CMT dan CMHBT.

Dalam Diklat ini peserta akan dilatih tentang bagaimana melakukan teknik pertahanan diri, penanggulangan kebakaran, dasar-dasar P3K. Selain itu juga diberi pengetahuan tentang perkapalan dan pelayaran, peraturan tentang perikanan, Navigasi dan keselamatan kerja. Selain itu pengetahuan Kapal Layak Motor dan Niaga sepeti Kecakapan, Fire Fighting, Security Kelautan dan lainnya oleh Instruktur Profesional dari Sekolah Tinggi Kelautan Jakarta. Setelah mengikuti Diklat DPM seluruh peserta yang sebagian besar pemuda-pemudi Meranti akan diberikan Sertikat DPM Kelautan yang diakui Internasional. 

Direncanakan Diklat akan digelar selama 5 hari yang dimulai sejak pembukaan. (Hms)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.merantione.com


Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BACK TO TOP
Tentang Kami. Redaksi. Pedoman Media Siber. RSS. Kontak. Mobile Version
2014 merantione.com, All Rights Reserved.